Iklan

Seorang Murid SMAN I Sekadau ,Menjadi Korban. Perundungan Oknum Guru

mega-berita.com
Jumat, 17 Mei 2024 | 22.38 WIB Last Updated 2024-05-19T07:48:10Z

Mega-Berita.com   Sanggau, - Sambil meneteskan air mata ANG (50) orang tua dari A (16) siswa kelas 11 IPS SMAN 1 Sekadau menuturkan bahwa anak nya A mengalami gangguan mental dan psikologi sejak mengalami perundungan oleh oknum guru kelas dan guru Bimbingan Pelajar (BP)

ANG pun memperlihatkan bukti-bukti berupa screenshot chat pengancaman dan surat hasil tes pemeriksaan pemakaian narkoba dari BNN Sanggau. 

Perlu untuk diketahui pada bulan November 2023 A mendapat ancaman baik secara langsung maupun tidak langsung dari guru IPS berinisial FJR dengan bahasa "Awas kau dekati C lagi maka kubunuh kau".

C (17) merupakan siswi SMAN 1 Sekadau kelas 12 IPS. A pun membantah jika dirinya tidak pernah mendekati siswi bernama C tersebut.

"Karena banyaknya ancaman dari guru IPS berinisial FJR yang ditujukan kepada A melalui siswa-siswi disekolah SMAN 1 Sekadau membuat A ketakutan, mentalnya shock dan tidak mau masuk sekolah," tutur ANG kepada media ini Rabu, 1 Mei 2024 siang.

Lebih lanjut lagi ANG menceritakan pada bulan Maret 2024, A putra nya itu kembali dituduh menggunakan narkoba oleh guru BP berinisial YY.

"Kami selaku orang tuanya A membawa A ke BNN Sanggau untuk dilakukan test penggunaan narkoba dan setelah dilakukan test  hasilnya negatif," tegas ANG.

Bulan April 2024 lalu orang tua A mendatangi kepala sekolah SMAN 1 Sekadau untuk menanyakan perihal ancaman pembunuhan dan tuduhan pemakaian narkoba yang ditujukan kepada anaknya A. Namun kepala sekolah hanya diam dan tidak menanggapi pertanyaan orang tua A tersebut. 

Kepala sekolah SMAN 1 Sekadau hanya menjamin keselamatan jiwa A secara lisan. Tidak ada sebuah upaya ataupun itikad baik kepala sekolah untuk mempertemukan guru-guru tersebut dengan A guna mencari solusi penyelesaiannya.

Pihak keluarga didampingi penasehat hukum Sujanto SH dalam waktu dekat akan segera melaporkan nya ke pihak kepolisian mengenai masalah yang sudah di alami oleh anaknya itu. 

"Mengenai bukti dan keterangan saksi sudah kami siapkan, ucap Sujanto SH. 

Infokalbar pun mencoba menghubungi kepala sekolah SMAN 1 Sekadau melalui pesan chat WhatsApp untuk minta keterangan dan konfirmasinya namun dia mengatakan sedang ada kegiatan di Pontianak.

"Maaf saya lagi ada kegiatan di Pontianak, kita cari tahu dulu kebenarannya bukan kesalahannya," kata dia kepada infokalbar Jumat, (3/5/24).

Hingga berita ini dimuat demi menjaga keselamatan anaknya maka A telah dipindahkan ke sekolah lain.

...
BUDI ARDANI

Publish

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Seorang Murid SMAN I Sekadau ,Menjadi Korban. Perundungan Oknum Guru

Trending Now

Iklan